Selamat Jalan

Chapter : Personal

Masih bulan Agustus, tahun lalu

Yaaa Ibu, kenapa Ibu pindaaah?
*ngomongnya sambil nunduk, soalnya matanya lagi berkaca kaca*

Jangan sedih dong presyl, nanti sering sering main ya ke tempat saya yang baru *sambil ngelus ngelus kepala saya*

Masih Agustus, tahun ini.

“Innalilahi wa innailaihi rojiun, telah meninggal dunia …”

Ciiiillll…
Ibuuu, ibu udah ngga ada

Chat yang saya terima dari seorang teman pagi itu bikin saya shock, ngga percaya, kalutnya gila gilaan. Nelpon ex partner kerja (sewaktu masih sama sama jadi asisten Ibu, yang notabene-nya atasan saya setahun yang lalu) sambil nangis sesegukan buat memastikan kabar berita,

yang ternyata benar.

Saya tau beliau sakit, tetapi tidak bisa menjenguk karena Ibu memang ngga kasih tau orang orang dirawat di RS mana. Saya cuma sempat komunikasi  untuk terakhir kalinya sewaktu beliau di RS.

Nyesel banget ngga sempat foto bareng sama Ibu di acara pernikahan anaknya beberapa bulan lalu, padahal kita sempat ngobrol di panggung.

Nyesel juga ngga sempat ketemu Ibu sejak pakai hijab, setiap datang ke ruang kerja Ibu di unit yang baru selalu ada tamu atau sedang rapat. Giliran Ibu lagi ngga sibuk, pasti saya sudah pulang kerja,

dan paling nyesel itu, belum sempat kasih kabar ke Ibu kalau saya akhirnya pindah bidang kerja, pindah ke tempat yang Ibu mau karena job desc nya sesuai sama ilmu kuliah saya.

Namanya juga penyesalan ya, pasti datangnya belakangan. Sedih ketika tau ngga bisa bertemu dan ngobrol sama Ibu lagi. Apalagi waktu melayat, adiknya Ibu bilang ke saya

Kakak waktu di RS masih nanya, presyl udah punya pacar belum ya?

Gimana ngga tambah mewek cobaaaa
😭😭

Masih sempat sempatnya Ibu nanyain saya pas lagi sakit, masih ingat sama curhatan campur galauan yang ngga sadar saya ceritain ke Ibu. Tambah sedih kalau keinget ngga bisa ngundang beliau buat menghadiri acara pernikahan saya nanti, huhuhuhu *jangan tanya kapan, cubit nih yang nanya*

Balik lagi ke namanya hidup yaa, ngga ada manusia yang tau urusan hidup mati, penyesalan karena belum bisa ngelakuin ini itu sama orang yang disayang jadi ngga berarti.

Selamat jalan bu.

Advertisements

4 thoughts on “Selamat Jalan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s