GIVEAWAY : Thank You!

Chapter : Personal

Beberapa minggu lalu saya terima email tagihan atas domain yang perlu saya bayar karena akan memasuki masa expired.

Sebelumnya saya juga terima email ucapan terima kasih dan tanda terima pembayaran tagihan hosting yang sudah dibayarkan otomatis sama kartu kredit dari WordPress.

Ngeliat jumlah rupiahnya langsung hufftt.

Lumayan ya bisa beli baju atau sepatu, hahaha. Walaupun kalau diukur pembayaran untuk jangka waktu setahun sebenarnya ngga begitu mahal sih.

Terus gara gara liat tagihan itu jadi kepikiran, blog saya udah ngapain aja ya, kayaknya bayar bayar doang tapi kok tulisan juga ngga nambah banyak. Belum lagi bertanya tanya, ini blog ada gunanya juga ngga sih buat orang lain yang baca?

Berangkat dari pemikiran itu (tsailaaah berangkat bahasanya) dan bertepatan dengan anniversary blog yang jatuh pada hari ini (yeaaayy 🤣) pengin ngadain Giveaway di blog. Giveaway kecil kecilan, sebagai ungkapan terima kasih buat teman teman yang sudah menyempatkan waktunya untuk baca, kasih likes dan juga comment, walaupun di postingan ngga penting sekalipun.

Terus kepikiran lagi, kalau saya ngadain giveaway ada yang mau ikutan ngga ya? 😂😂 semoga pada mau yaa

Saya punya 2 buku hasil karya 2 Penulis Indonesia. –

  1. Ikan Ikan Mati – Roy Saputra

2. 88 Love Life Vol #3 – Diana Rikasari dan Dinda Puspitasari

foto diambil dari instagram @saputraroy dan @88lovelife

Saya sudah baca kedua buku itu dan sukaaa 😍. Mudah mudahan 2 orang yang beruntung mendapatkan bukunya bisa suka dan bermanfaat juga ya.

Terus gimana caranya?

Ngga susah kok, beneran. Tinggal jawab 2 pertanyaan ini aja di kolom comment.

  1. Cerita yang kamu suka atau menurut kamu menarik di blog chaptersunday ini tentang apa? atau kalau ngga ada postingan yang menarik (syediih 😂) cerita apa yang ingin kalian baca di blog?
  2. Punya rekomendasi blog favorit? Share dong~

Oiya jangan lupa meninggalkan ID twitter/instagram dan alamat email kamu juga ya, gampang kan, huehehe.

Semoga beruntung~~

Advertisements

Instagram

Random

I see Instagram as one of these very happy country

Habis baca tweet salma terus ngebaca lagi tweet lain soal instagram, ada yang bilang kebahagiaan di instagram palsu lah, ada juga teman yang bilang capek liat instagram karena seperti ngeliat lomba panjat sosial.

Gimana Instagram ngga terlihat bahagia, 50% isi timeline saya isinya orang pergi liburan, 30% isinya bayi, balita, dan anak anak menggemaskan, 10% isinya makanan makanan instagram-able, 10% lagi selfie dan ootd-an selebgram.

Terus yang bilang instagram itu bahagia nya palsu?

Ah, saya ngga mau nge-judge orang kayak gitu, tapi kalau boleh jujur, sebagai orang yang suka posting foto liburan kapan tau dengan #throwback padahal lagi bengong bengong di rumah itu dibilang bahagia palsu ngga?

Atau ketika ada posting foto makanan instagram-able padahal rasanya ngga banget itu masuk kategori palsu juga?

Huehehehe.

Kenapa coba banyak foto #throwback liburan?

Karena kangen, bisa. Karena envy ngeliat orang liburan, bisa juga. Terus pada akhirnya memicu keinginan cari tiket untuk pergi ke tempat yang sama, ke tempat yang lebih bagus atau malah kemana aja lah biar bisa update #eaaa

Bentar bentar, jangan dimakan dulu, cakep nih makanannya

Cekrak cekrek dapat foto yang bagus, upload tanpa lupa untuk tag location, baca doa, terus makan.

Foto muncul di timeline, terus bikin laper, terus kepengen, akhirnya makan di tempat yang sama. Ada yang benar bahagia karena makanannya beneran enak, ada juga yang kecewa “rasanya kok gini sih?” tapi tetap di-upload ke timeline atau insta story dengan hashtag yummy, eh? gimana gimana? ;p

Kok jadi keliatan nyinyir gini ya? nyinyir sama diri sendiri maksudnya 🙈🙈

Ini saya aja atau kamu juga pernah? ;p