Partner

Random

Pasti wara wiri di timeline social media kalian soal Garuda Indonesia Travel Fair (GATF), entah foto antrian panjang untuk masuk ke venue atau seabrek orang di dalamnya, maupun komen “yaelaaah kaum kelas menengah ngehe niat abis nyari tiket promo” padahal sih kalau ditawarin tanpa antri juga mau #pfft

4 Things Why I Love Autumn

Random

Sudah bulan Desember terus saya mau membahas musim gugur *please jangan bilang basi*. Gapapalah ya, toh di Indonesia juga ngga ada musimnya ini walaupun aura aura dinginnya ada lah yaa mengingat udah memasuki musim penghujan.

Jadi ya, dari 4 musim yang dirasakan sama negara lain di luar sana, musim gugur menjadi musim yang keliatannya indah dan paling menarik di mata saya (selain musim semi tentunya).

Ada banyak alasan yang bikin jatuh cinta sama musim gugur, tapi untuk saat ini cuma mau dijabarkan beberapa. Cuuussss..

22.20

Random

Mestinya saya sudah siap siap tidur yaa jam segini (22.20) besok berangkat kerja pagi, melanjutkan kerjaan yang baru saya tinggal cuti 8 hari terus udah numpuk (padahal sudah dibantu dikerjakan juga oleh Plh, read: Pelaksana Harian). Nyatanya saya masih depan laptop, buka blog, ngeliat postingan yang numpuk di draft walaupun masih judulnya doang, terus males ngelanjutin, hahaha.

Banyak banget yang mau saya ceritakan sebenarnya, dari review film (yang pengen diceritain karena serius ini film saya sukaaaaa banget) yang mesti cepat dikelarkan secara film-nya segera tayang di Indonesia tetapi saya sudah curi start nonton duluan di perjalanan, huehehe.

Perjalanan? hooh iyaa, mau cerita juga soal perjalanan yang saya lakukan saat cuti 8 hari seminggu lalu, ditunggu yes? walaupun ngga janji bakal secepatnya karena edit dan pilih foto yang kelamaan plus jelang akhir tahun cyiinn, pertanda harus siap dengan load kerjaan yang jauh jauh jauuuuh lebih banyak dibanding 3 bulan terakhir ini.

Mau cerita juga soal satu hal yang ganggu banget di pikiran terkait perjalanan kemarin, hal remeh temeh tapi pengen aja sih dibahas di blog, semoga secepatnya.

Oiya satu lagi, receh juga sih ini pertanyaannya tapi lagi dipikirin banget beberapa jam terakhir. Kenapa ya kejadian memalukan itu, yang mau dihapus dari memori, malah kebayang-bayang terus, keingat melulu berasa diteror hingga menimbun peristiwa menyenangkan sebelumnya? menyeramkan ngga sih? gimana sih cara cepat lupanya? #seriusnanya #inicurcol

Banyak ya yang mau diceritain, tetapi kejar-kejaran sama waktu dan berakhir nulis postingan random begini, hahaha. Gapapalah, sekali kali posting tulisan-yang-ngga-sampai-lima-menit-kelar :p

Pinkfong!

Random

Lama yaa ngga update blog, padahal sesama blogger yang saya follow udah update banyak postingan. Saya? Numpuk aja di draft, judulnya doang lagi. Duh!

Oiya, sepertinya media masih sibuk ngomongin aksi 4 November lalu ya. Setiap buka socmed berseliweran berbagai macam komentar soal itu baik pro maupun kontra. Kelihatannya mungkin seru, tapi kalau mulai menjurus saling serang dengan kata kata kurang pantas antar komentator duh gimana gitu ngeliatnya, huehehe.

Saya ngga mau ikutan komentar soal asal muasal terjadinya aksi 4 November kemarin yaa, yang saya lihat dari depan kantor (fyi kantor saya di Medan Merdeka Selatan) mereka sekedar lewat, jalan ramai-ramai sambil orasi dan ngga jarang melantukan doa dan ayat ayat plus solat ashar di jalanan yang jujur buat saya merinding. Bahkan polisi yang berjaga di depan kantor juga ikut melantukan bacaan-bacaan doa, tidak ada yang nginjak-nginjak tanaman dan memunguti sampah yang ada di jalanan.

Ketika saya pulang jam 16.30, jalanan depan kantor mulai sepi (walaupun masih tertutup untuk kendaraan umum yang lewat) dan banyak massa bubar pulang bersamaan dengan para karyawan. Tetapi kalau ditanya kenapa bisa rusuh setelah magrib, Walahu a’lam ya, hanya Tuhan dan orang-orang di TKP yang tau pasti, saya mah cuma nonton lewat TV malas comment ah, huehehe.

Udahlah dari pada pusing bahas ginian mending kita nge-Pingkfong!

Pinkfong?

Ada yang tau? Pernah dengar nama ini? Biasanya sih yang punya bocah bocah di rumah tau. Pinkfong ini digambarkan dengan seekor srigala mungil (dan pastinya) berwarna pink yang suka banget sama musik.

Ceritanya teman kerja nyetel lagu-lagu pinkfong mulu, terus sekali dengar, loh kok enak? loh kok lucu sih? bikin semangat dan badan ngga bisa diam, jadilaah beberapa hari terakhir kerja ditemanin lagu-lagu Pinkfong, hahaha.

Nih saya kasih ya video pinkfong yang buat saya suka dalam pendengaran pertama.

Baby Shark! *reff-nya laah juara :))))

Terus ada juga Monkey Bananas yang musiknya sama dengan Baby Shark, tapi liriknya lucu aja gitu pas dinyanyiin :))

Fuzzy Buzzy Honeybees

Kalau udah dengerin lagu yang upbeat gitu biasanya ditutup dengan lagu Teddy Bear Say Goodnight versi Badanamu, duuh buat lagu pengantar tidur ini cocok banget.

Selain lagunya, videonya juga lucu lucu gitu kan yaa. Btw, saya udah bilang dari awal kan ini lagu memang buat bocah-bocah gitu, hahaha.

Makanan Lebaran Khas Palembang

Random

Haai!

Selamat Idul Fitri dulu ah buat yang merayakan~ semoga bertemu lagi dengan Idul Fitri tahun depan ya, amin.

Apa kabar Idul Fitri kemarin? Mudik? Liburan? Keliling mall? leyeh leyeh di rumah sambil ngabisin ketupat dan kue kering yang ngga habis habis?

Saya ngga mudik dan cuma keliling rumah saudara plus reunian sama teman SMA dong, makan makan sih tetep pastinyaa, di rumah siapa aja kalau ditawarin sih hayukk aja *anaknya mureeeh banget*

Ngomongin soal makan makan, saya mau cerita soal makanan yang biasanya muncul di rumah saya atau rumah saudara saat lebaran.

Berhubung saya ini asalnya dari ehm, Palembang, jadi pastinya pempek dkk itu wajib ada dong yaa, huahaha. Selain itu masih banyak sih, yukk cuuss dilist satu satu

1. Anam

Anam ini makanan pendamping ketupat yang wajib ada saat lebaran, dimasaknya selalu bareng bareng sama keluarga besar h-1, tapi sekarang karena udah banyak yang bisa masak jadi pada masak sendiri sendiri sih, kecuali Ibu saya, hahaha.

anam palembang

Anam itu yang berbentuk kerucut berbungkus daun *belum saya buka daunnya, hehe*

Bahan dasarnya dari fillet ayam yang dipotong kecil kecil terus dikasih bumbu rempah 9 macam (hooh 9 macam) dan dimasukan ke selongsong yang terbuat dari daun pisang muda. Berkuah santan (yang sama dikasih bumbu rempah 9 macam) trus diaduk dari belum mendidih, mendidih, sampai dingin, sampai matang (gempor kan tuh ya yang kebagian tugas ngadukin santan) dan ini ENAK BANGET~

2. Maksuba + Lapis Legit + Engkak Ketan + 8 Jam

Yak! Keempat nama diatas adalah kue basah asal Palembang. Semuanya dibuat berlapis lapis dan dipanggang di oven kecuali kue 8 jam yang semua adonan dimasak dengan cara dikukus selama 8 jam!

kue maksuba

Urutan dari Kiri Atas – Kiri Bawah: Maksuba, Lapis Legit, Engkak Ketan, dan Kue 8 Jam

Kalau di rumah saya biasanya Ibu hanya membuat kue maksuba dan lapis legit sekali dalam setahun, yaa pas lebaran ini. Alasannya selain bahan bahannya mahal, capeek euy buatnya, tiap 5 menit buka oven buat mematangkan 1 lapisan. Total pembuatan bisa 4-5 jam! Nah kaan, pantes harga kue kue ini di pasaran lumayan mahal, capek di pembuatan.

Kalau kalian nyobain kue ini dengan resep asli Palembang, rasanya manis banget. Jadi dimodifikasi sama Ibu dengan dikurangi kadar gulanya, baru deh rasanya pas.

Ah, favorit saya diantara 4 kue itu sih maksuba, apalagi buatan Ibu, beeehh totalitas enaaaaakk!

3. Pempek

Ngomongin soal pempek, makanan ini bisa bertransformasi menjadi jenis makanan baru. Banyak makanan yang sebenarnya sama dengan bahan dasar pempek atau modifikasi dari pempek itu sendiri.

a. Tekwan


Gampangnya, tekwan itu adalah pempek berbentuk bulat kecil yang berkuah bening. Kuahnya berisi irisan bengkuang, udang kecil, jamur, dan soun. Salah satu masakan andalan Ibu. Nyobain tekwan dimanapun tetapi tetep tekwan buatan Ibu sumpah-enak-banget-pake-acara-nambah.

b. Model & Pastel
Kalau tekwan bentuknya bulat kecil, model ini mirip pempek kapal selam tetapi isinya bukan telor melainkan tahu. Sedangkan pastel juga ngga jauh beda, tetapi isinya pepaya. Kalau kuah tetap mirip dengan kuah tekwan.

c. Celimpungan
Kalau tekwan berkuah bening dan banyak isian, celimpungan ini adalah pempek berkuah santan, huehehe. Sama, ini juga enaknya juara.

d. Lenggang
Pempek yang dicampur dengan telor kemudian digoreng layaknya telor dadar. Biasanya dibuat kalau pempeknya tinggal dikit tapi yang mau makan banyak, makanya dicampur telor, hahaha.

e. Pempek Panggang

pempek panggang
Sukaaaa banget sama makanan ini, sesuai namanya yaa, pastinya pempek ini dipanggang bukan digoreng. Bentuknya bulat yang isinya biasanya ulekan cabe hijau plus ebi, campur kecap dikitlah, terus makannya pakai cuka. Mantaapp taapp enaknya!

4. Mie Celor

gambar diambil dari sini

Mie khas Palembang ini berkuah santan yang dicampur dengan kaldu ebi. Isinya antara lain telur, toge, daun bawang dan dilengkapi dengan bawang goreng. Kalau untuk makanan ini sebenarnya saya malah jarang makan ini sih, hehe, soalntya belum menemukan mie celor yang enak di Jakarta.

5. Es Kacang Merah

Panas panas, gerah, terus nyeruputnya es kacang merah, huwoo huwoo ini enak banget laah. Dulu Ibu masih suka buat, tetapi lama-lama menghilang aja dari menu lebaran, hahaha.

gambar diambil dari sini

Hmm apa lagi yaa apa lagi yaa. Pindang Patin juga terkenal khas Palembang sih, cuma belum pernah nemu aja saat lebaran terus makannya Pindang Patin, makanya ngga saya masukin disini.

Tertarik buat nyoba? jalan-jalan gih wisata kuliner ke Palembang atau ngga kunjungan pas lebaran ke rumah orang asal Palembang, hahaha