Antri Demi Murah

Random

Jadi gini, di timeline socmed saya muncul nyinyiran/ledekan tentang orang orang yang mengantri donat terkenal yang sedang kasih diskonan besar.

Nyinyirannya “semoga jadi orang kaya, LOL” dengan latar foto antrian panjang orang orang. Waktu pertama kali liat langsung kepikiran “kok gini ya ngomongnya?“.

Dulu orang berbondong bondong antri buat dapat tiket murah di travel fair dibilang kelas menengah ngehe. Dinyinyirin lagi kalau orang mampu sih ngga perlu tiket promo buat jalan jalan.

Salah ya kalau orang berniat sendiri ngantri panjang buat mendapatkan apa yang dia mau dengan harga lebih murah dari biasanya?

Jadi biar ngga mau dinyinyirin karena antri barang murah harus jadi orang kaya dulu ya?

Padahal orang orang (yang mereka sebut) kaya juga banyak yang antri bahkan sampai menginap demi menjadi kaum terdepan pemilik handphone terbaru, yang tentunya bukan barang diskonan.

Duh! Ini saya yang kelewat baper apa gimana sih? Huehehehe.

Oiya, giveaway kemarin sudah dapat pemenangnya loh~~ selamat buat achie dan artha. Terima kasih ya buat teman teman yang sudah mau ikutan, jujur saya terharu, hahahalebay. Semoga ada kesempatan lagi buat ngadain giveaway berikutnya ya, amin 😊

Advertisements

Menunggu

Random

Jadi ceritanya hari ini saya tugas luar kantor yang mengharuskan saya datang ke RSUD Pasar Minggu. Janjiannya sih jam 9, makanya saya pikir ah berangkat dari rumah aja langsung daripada harus ke kantor dulu.

Kalau diliat di peta sebenarnya ngga jauh, cuma sekitar 17 km. Niatnya berangkat siang aja, cuma karena takut macet dan ngga enak sama pihak RSUD kalau datang telat, jadilah saya ngga berani berangkat terlalu siang.

Eh ternyata jalanannya ngga macet macet banget, supir gocar saya pintar cari celah di jalan tol dan sukses sampai di tujuan 45 menit dari waktu yang dijanjikan 😂 jadi orang pertama pula di kelompok kerja hari itu yang datang.

Waktu saya tanyakan ke teman teman 1 kelompok, jawabannya beragam. Okelah kalau masih di jalan, yang mengenaskan waktu tau ada yang masih di rumah dan baru pesan grab 🤦(tapi ada alasan sih mereka belum jalan dari rumah)

Ujung ujungnya, iya deh saya yang salah, siapa suruh ketakutan telat dan berangkat kecepetan. Herannya, kejadian tunggu menunggu gini ngga melulu karena saya berangkat kecepatan atau tepat waktu. Saya sudah sengaja berangkat telat juga tetap aja saya mulu yang hadir duluan, hahaha. Yaudahlaah mau diapakan.

Sekian curhatan random demi alasan membunuh waktu tunggu.

Instagram

Random

I see Instagram as one of these very happy country

Habis baca tweet salma terus ngebaca lagi tweet lain soal instagram, ada yang bilang kebahagiaan di instagram palsu lah, ada juga teman yang bilang capek liat instagram karena seperti ngeliat lomba panjat sosial.

Gimana Instagram ngga terlihat bahagia, 50% isi timeline saya isinya orang pergi liburan, 30% isinya bayi, balita, dan anak anak menggemaskan, 10% isinya makanan makanan instagram-able, 10% lagi selfie dan ootd-an selebgram.

Terus yang bilang instagram itu bahagia nya palsu?

Ah, saya ngga mau nge-judge orang kayak gitu, tapi kalau boleh jujur, sebagai orang yang suka posting foto liburan kapan tau dengan #throwback padahal lagi bengong bengong di rumah itu dibilang bahagia palsu ngga?

Atau ketika ada posting foto makanan instagram-able padahal rasanya ngga banget itu masuk kategori palsu juga?

Huehehehe.

Kenapa coba banyak foto #throwback liburan?

Karena kangen, bisa. Karena envy ngeliat orang liburan, bisa juga. Terus pada akhirnya memicu keinginan cari tiket untuk pergi ke tempat yang sama, ke tempat yang lebih bagus atau malah kemana aja lah biar bisa update #eaaa

Bentar bentar, jangan dimakan dulu, cakep nih makanannya

Cekrak cekrek dapat foto yang bagus, upload tanpa lupa untuk tag location, baca doa, terus makan.

Foto muncul di timeline, terus bikin laper, terus kepengen, akhirnya makan di tempat yang sama. Ada yang benar bahagia karena makanannya beneran enak, ada juga yang kecewa “rasanya kok gini sih?” tapi tetap di-upload ke timeline atau insta story dengan hashtag yummy, eh? gimana gimana? ;p

Kok jadi keliatan nyinyir gini ya? nyinyir sama diri sendiri maksudnya 🙈🙈

Ini saya aja atau kamu juga pernah? ;p

 

 

Partner

Random

Pasti wara wiri di timeline social media kalian soal Garuda Indonesia Travel Fair (GATF), entah foto antrian panjang untuk masuk ke venue atau seabrek orang di dalamnya, maupun komen “yaelaaah kaum kelas menengah ngehe niat abis nyari tiket promo” padahal sih kalau ditawarin tanpa antri juga mau #pfft