Selamat Jalan

Chapter : Personal

Masih bulan Agustus, tahun lalu

Yaaa Ibu, kenapa Ibu pindaaah?
*ngomongnya sambil nunduk, soalnya matanya lagi berkaca kaca*

Jangan sedih dong presyl, nanti sering sering main ya ke tempat saya yang baru *sambil ngelus ngelus kepala saya*

Masih Agustus, tahun ini.

“Innalilahi wa innailaihi rojiun, telah meninggal dunia …”

Ciiiillll…
Ibuuu, ibu udah ngga ada

27

Chapter : Personal

Berumur 27 tahun di hari Sabtu yang ternyata biasa saja.

Sejak 2 minggu lalu udah mikirin mau posting tulisan apa di blog buat hari ini, ternyata sampai hari H saya masih bingung aja, hahaha.

Dari dulu, perayaan ulang tahun di keluarga saya yaa gitu gitu aja, ngga pernah heboh. Ngga pernah ada sok sok surprise atau perayaan, terakhir ngerasain kayaknya waktu SD deh.

Kalau diantara teman teman juga sama aja sih, heboh kecil kecilan biasanya, dan keseringan telat, hahaha. Yaa kita emang gitu orangnya, yang penting kadonya ada aja, huehehe.

Terus sekarang kan ultahnya jatuh hari Sabtu ya, makin berasa biasa karena ngga ketemu orang kantor, ngga diucapin selamat langsung plus cipika cipiki sama yang lain. Walaupun ya teteep hp ramai notif ucapan selamat.

Makasih loh yaa, saya menghargai sekali kalau ada yang ingat dan menyediakan waktu buat ngetik dan kirim ucapan plus doa.

Jadi, bagaimana rasanya berumur 27?

Selain bersyukur karena masih diberi nikmat hidup sehat dan dikelilingi keluarga dan teman yang baik, selebihnya yaa biasa aja.

Huehehehe.

Makanan Lebaran Khas Palembang

Random

Haai!

Selamat Idul Fitri dulu ah buat yang merayakan~ semoga bertemu lagi dengan Idul Fitri tahun depan ya, amin.

Apa kabar Idul Fitri kemarin? Mudik? Liburan? Keliling mall? leyeh leyeh di rumah sambil ngabisin ketupat dan kue kering yang ngga habis habis?

Saya ngga mudik dan cuma keliling rumah saudara plus reunian sama teman SMA dong, makan makan sih tetep pastinyaa, di rumah siapa aja kalau ditawarin sih hayukk aja *anaknya mureeeh banget*

Ngomongin soal makan makan, saya mau cerita soal makanan yang biasanya muncul di rumah saya atau rumah saudara saat lebaran.

Berhubung saya ini asalnya dari ehm, Palembang, jadi pastinya pempek dkk itu wajib ada dong yaa, huahaha. Selain itu masih banyak sih, yukk cuuss dilist satu satu

1. Anam

Anam ini makanan pendamping ketupat yang wajib ada saat lebaran, dimasaknya selalu bareng bareng sama keluarga besar h-1, tapi sekarang karena udah banyak yang bisa masak jadi pada masak sendiri sendiri sih, kecuali Ibu saya, hahaha.

anam palembang

Anam itu yang berbentuk kerucut berbungkus daun *belum saya buka daunnya, hehe*

Bahan dasarnya dari fillet ayam yang dipotong kecil kecil terus dikasih bumbu rempah 9 macam (hooh 9 macam) dan dimasukan ke selongsong yang terbuat dari daun pisang muda. Berkuah santan (yang sama dikasih bumbu rempah 9 macam) trus diaduk dari belum mendidih, mendidih, sampai dingin, sampai matang (gempor kan tuh ya yang kebagian tugas ngadukin santan) dan ini ENAK BANGET~

2. Maksuba + Lapis Legit + Engkak Ketan + 8 Jam

Yak! Keempat nama diatas adalah kue basah asal Palembang. Semuanya dibuat berlapis lapis dan dipanggang di oven kecuali kue 8 jam yang semua adonan dimasak dengan cara dikukus selama 8 jam!

kue maksuba

Urutan dari Kiri Atas – Kiri Bawah: Maksuba, Lapis Legit, Engkak Ketan, dan Kue 8 Jam

Kalau di rumah saya biasanya Ibu hanya membuat kue maksuba dan lapis legit sekali dalam setahun, yaa pas lebaran ini. Alasannya selain bahan bahannya mahal, capeek euy buatnya, tiap 5 menit buka oven buat mematangkan 1 lapisan. Total pembuatan bisa 4-5 jam! Nah kaan, pantes harga kue kue ini di pasaran lumayan mahal, capek di pembuatan.

Kalau kalian nyobain kue ini dengan resep asli Palembang, rasanya manis banget. Jadi dimodifikasi sama Ibu dengan dikurangi kadar gulanya, baru deh rasanya pas.

Ah, favorit saya diantara 4 kue itu sih maksuba, apalagi buatan Ibu, beeehh totalitas enaaaaakk!

3. Pempek

Ngomongin soal pempek, makanan ini bisa bertransformasi menjadi jenis makanan baru. Banyak makanan yang sebenarnya sama dengan bahan dasar pempek atau modifikasi dari pempek itu sendiri.

a. Tekwan


Gampangnya, tekwan itu adalah pempek berbentuk bulat kecil yang berkuah bening. Kuahnya berisi irisan bengkuang, udang kecil, jamur, dan soun. Salah satu masakan andalan Ibu. Nyobain tekwan dimanapun tetapi tetep tekwan buatan Ibu sumpah-enak-banget-pake-acara-nambah.

b. Model & Pastel
Kalau tekwan bentuknya bulat kecil, model ini mirip pempek kapal selam tetapi isinya bukan telor melainkan tahu. Sedangkan pastel juga ngga jauh beda, tetapi isinya pepaya. Kalau kuah tetap mirip dengan kuah tekwan.

c. Celimpungan
Kalau tekwan berkuah bening dan banyak isian, celimpungan ini adalah pempek berkuah santan, huehehe. Sama, ini juga enaknya juara.

d. Lenggang
Pempek yang dicampur dengan telor kemudian digoreng layaknya telor dadar. Biasanya dibuat kalau pempeknya tinggal dikit tapi yang mau makan banyak, makanya dicampur telor, hahaha.

e. Pempek Panggang

pempek panggang
Sukaaaa banget sama makanan ini, sesuai namanya yaa, pastinya pempek ini dipanggang bukan digoreng. Bentuknya bulat yang isinya biasanya ulekan cabe hijau plus ebi, campur kecap dikitlah, terus makannya pakai cuka. Mantaapp taapp enaknya!

4. Mie Celor

gambar diambil dari sini

Mie khas Palembang ini berkuah santan yang dicampur dengan kaldu ebi. Isinya antara lain telur, toge, daun bawang dan dilengkapi dengan bawang goreng. Kalau untuk makanan ini sebenarnya saya malah jarang makan ini sih, hehe, soalntya belum menemukan mie celor yang enak di Jakarta.

5. Es Kacang Merah

Panas panas, gerah, terus nyeruputnya es kacang merah, huwoo huwoo ini enak banget laah. Dulu Ibu masih suka buat, tetapi lama-lama menghilang aja dari menu lebaran, hahaha.

gambar diambil dari sini

Hmm apa lagi yaa apa lagi yaa. Pindang Patin juga terkenal khas Palembang sih, cuma belum pernah nemu aja saat lebaran terus makannya Pindang Patin, makanya ngga saya masukin disini.

Tertarik buat nyoba? jalan-jalan gih wisata kuliner ke Palembang atau ngga kunjungan pas lebaran ke rumah orang asal Palembang, hahaha