Susahnya Kepala Tiga

Beberapa waktu lalu teman ada yang share IGTV seseorang tentang rasanya berusia 30, lebih tepatnya sharing cerita kenapa umur 30 itu harus ditakutin sih?

Saya yang melihat itu langsung tertampar gitu rasanya. Kayak apa yang diomongin itu benar semuanya. Beberapa bulan berlalu dari umur 30 saya kadang masih merasa apa yaa, ya gitu lah pokoknya (susah dijelaskan, hahaha) yang berujung bawaannya malah ngomel ke diri sendiri

ngapain aja lo selama ini?

gitu.

Padahal kalau dipikir pikir, apa yang orang ekspektasikan wajib terjadi dan kesampaian sebelum umur 30 itu ngga ada dasarnya.

Oh cewek itu harus udah menikah dan punya anak sebelum umur 30

Oh cowok itu udah harus punya rumah dan mobil dulu sebelum umur 30

dan oh oh lainnya tuntutan masyarakat.

Memangnya setelah umur 30 itu ada apa sih sampai semuanya harus diburu burukan.

Dilalahnya, setelah nonton IGTV berfaedah (tapi saya lupa save) itu, beberapa hari kemudian saya menemukan tweet yang pembahasannya sama soal umur 30.

Tambah meyakini bahwa lintasan hidup masing masing orang itu berbeda, jadi ngga bisa dipaksakan. Sayangnya lingkungan kita ada saja yang belum memahami, makanya bisa terbentuk stereotype seperti saya sebutkan di atas.

Btw, ada yang ngeh sama tanggal tweet yang saya screenshot ga? Iyaa, selama itu tulisan ini numpuk di draft, hahahaa.

15 Comments Add yours

  1. arisnohara says:

    Kalau hidup di desa lebih parah lagi dong. Cewek lulus SMA terkesan harus segera menikah. Cowok umur 23 udah ditanya-tanyain “Kapan nikah?”, padahal keinginannya seabrek.πŸ˜‚

    1. presyl says:

      Nah iya, padahal masih banyak yg ingin dicapai dulu, cuma anggapan orang orang sekitar yang suka bikin gerah

  2. dinimuktiani says:

    Kalo aku pribadi sih, maunya juga semua serba cepat. Tapi pada akhirnya diri sendiri juga yang mutusin segala sesuatunya, dan itu nggak secepat yang awal dimauin πŸ˜€

    1. presyl says:

      Seiring berjalan waktu yaa, kita sendiri yang tau kapan siapnya

  3. n1ngtyas says:

    Wah.. Apa kabar diriku yang mau masuk kepala empat. Tahun depan udah EMPAT PULUH

  4. nyonyasepatu says:

    Dulu pas mau masuk kepala 3 aku agak khawatir tapi begitu masuk rasanya biasa aja haha. Sama2 aja kek taon2 sebelumnya

    1. presyl says:

      Sebenernya biasa aja mba, tp gatau pas awal awal tuh mulai galau galau gimana gitu, hahahah

      1. nyonyasepatu says:

        hihih karena rasanya gimana gitu ya masuk umur 30an

  5. Anggie says:

    Sebenarnya yang bikin kita terganggu adalah lingkungan, di Asia terutama – keluarga besar (bahkan tetangga!) masih ikut campur urusan pribadi kita, <30 blm nikah, blm punya mobil, blm punya rumah pasti di-"ninu-ninu"-in keluarga, meanwhile di Barat, lepas SMA orangtua udah lepas tangan, terserah hidup dia mau ngapain. Tapi kembali lagi, pencapaian hidup kita kan kita sendiri yang atur.

    1. presyl says:

      ninu ninu 🀣
      Setuju sama kalimat pencapaian hidup kita sendiri yang atur, cuma emang mesti nebelin kuping aja sih denger omongan orang2 🀣

  6. Aku wkt masuk usia 30 juga pikirannya sama. Ternyata biasa aja tuh. Pas umur 40 malah lgs dapetin semua- nikah, punya anak, dan beli rumah. it’s true what they say,’ Life begins at forty.’. πŸ˜†πŸ˜†

    1. presyl says:

      Wiih mantapπŸ‘πŸ‘ memang semua itu akan indah pada waktunya ya

  7. morishige says:

    Konstruk masyarakat kita soal umur 30 emang kadang bikin kesel. Tapi cuek aja, sih. Hahahaha

    1. presyl says:

      Hahaha iyaa nih, udah lewat 30 juga nanti santai kok

Leave a Reply to nyonyasepatu Cancel reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s