Uji Coba MRT Jakarta

Halo bulan Maret yang sebentar lagi akan berakhir!
Sebulan terakhir jarang banget buka app WordPress karena sibuk penyusunan LapKeu *halah alesan aja syl* banyak banget postingan teman yang terlewat apalagi mau disempatkan nulis *tambah ngeles*

Oiya sebulan terakhir ini banyak cerita yang tidak menyenangkan wara wiri di media. Dari penembakan di Christchurch, Utrecht, sampai banjir bandang di Jayapura, tetapi masih terselip berita menyenangkan soal transportasi baru di Jakarta. Apalagi kalau bukan heboh soal MRT.

Uji coba publik atas MRT yang berlangsung dari tanggal 12 Maret 2019 lalu akhirnya sah diresmikan Presiden hari Minggu kemarin. Ada yang sudah ikut mencoba MRT nya?

Saya tentunya sudah ikut mencoba juga bersama teman teman kantor sepulang jam kerja. Ternyata menyenangkan, hahaha. Saya pikir bakal biasa aja karena “ah sudah pernah coba di tempat lain” tetapi ternyata salah! Masih norak juga waktu keretanya datang, ikut deg deg an gimana gitu. Bangga akhirnya Indonesia terutama Jakarta punya moda transportasi umum yang ngga kalah canggih dengan negara lain.

Sayangnya, yang ngga kalah ramai di media sosial malah soal perilaku penumpang yang kurang menyenangkan. Ada yang makan nasi bungkus di stasiun, ada yang bergelantungan di pegangan kereta, ada yang naik kursi demi foto, hingga sampah yang berserakan.

Viral lah foto foto tersebut yang diikuti banjir hujatan netizen. Tindakan mereka salah? Iya salah, tetapi kayaknya ngga perlu segitunya lah ngehujat dengan makian ngga pantas. Sanksi sosial? Coba ditanya dulu jangan jangan orang yang makan nasi bungkus di stasiun itu juga ngga tau dirinya ramai diperbincangkan karena ngga punya akun media sosial. Kenapa ngga coba ditegur aja waktu mereka melakukan itu, ngga cuma asal jepret lalu viralkan.

Pernah lihat selintas tweet yang bilang seperti ini “uji coba publik MRT itu bukan hanya menguji keretanya, tetapi manusianya“. Setuju.

Ingat ngga dulu waktu KRL masih banyak penumpang naik ke atap kereta, memenuhi gerbong masinis, ngga bayar dsb. Ketika ditertibkan mereka bisa berubah? Bisa.

Jadi ngga perlu sampai sejulid itu sama orang orang yang baru pertama kali naik MRT. Jangankan soal makan di stasiun, saya dan teman teman antri teratur saat menunggu kereta malah dibilang “rapi amat barisnya kayak pasukan baris berbaris” padahal ya seharusnya begitu bukan, sama halnya ketika di eskalator bagian sebelah kanan dikhususkan buat yang terburu buru, bukan buat sebelah sebelahan ngobrol santai.

Semoga dengan berjalannya waktu penumpang MRT makin sadar dengan peraturan yang ada ya. Mulai mengikuti rules menggunakan eskalator, berbaris rapi dan mendahulukan penumpang keluar, dan terpenting jangan nyampah sembarangan di stasiun dan kereta. Ketika penumpang MRT sudah melakukan hal itu, tolong lakukan hal yang sama juga ketika naik KRL, huehehe.

Kalau kamu mau mencoba naik MRT sampai akhir bulan Maret ini biayanya masih gratis, cukup mendaftar di http://ayocobamrtj.com, tetapi mulai 1 April 2019 berlaku tarif sesuai jarak stasiun. Ngga mahal kok, tarif dasar di stasiun awal Rp3.000 dan setiap stasiun bertambah Rp1.000-Rp2.000 dengan total maksimal biaya hanya Rp14.000 dari Stasiun Bundaran HI hingga Stasiun Lebak Bulus (ini ujung ke ujung ya dan berlaku juga sebaliknya). Daripada bermacet macetan di jalan raya kan ya, mending cuss naik MRT.

*postingan yang diketik dalam perjalanan ke RS naik MRT, sangat menghemat waktu tempuh dan hemat ongkos pastinya 😁

12 Comments Add yours

  1. Phebie says:

    Belum sempat nyoba…padahal antrinya sejuta umat wkwk…

    1. Phebie says:

      Btw itu kosong melompong uji cobanya hari biasa ya..jam brp?πŸ˜€

      1. presyl says:

        Iya mba, yang kosong itu kebetulan pas perjalanan aku menuju Lebak Bulus di hari biasa jam 7 pagi 😁. Yang ramai kalau pagi justru arah sebaliknya, banyak orang berangkat kantor ke tengah kota

  2. Novriana says:

    Waaaa pengen nyobain jugaaa 😍

    1. presyl says:

      Ayo mba pas main ke Jakarta ya nyoba MRT nya

      1. Novriana says:

        Smoga bisa segera mudik, aamiin..

  3. Ata says:

    Aaaaaak, bangganya sama Indonesia yang makin kece! 😍

    1. presyl says:

      Semoga makin banyak jalurnya yaa, LRT juga bakal ada nanti

  4. dinimuktiani says:

    Pengen coba, tapi kalo weekend takut penuh 😦

    1. presyl says:

      coba pagi pagi din, sekalian ke halte istora trus olahraga di GBK atau car free day

  5. Bang Harlen says:

    Wahhh makin ga abar mencoba MRT pas ke Jakarta nanti… apalagi tiketnya juga masih ramah di kantong… maksimal cuma 14 ribu doang… hhehe

    Oya kalo boleh tau MRT nya masih seputar area Jakarta aja ya mbak atao ada rencana mau dibuat rute ke daerah lain..

    Salam kenal dari Medan mbak… πŸ˜€

    1. presyl says:

      Halo, salam kenal juga mas.
      Untuk MRT masih area jakarta aja nih mas, yg tahap 2 juga masih Jakarta. Untuk di luar Jakarta paling LRT yang menjangkau sampai ke Bekasi. Iyaa mesti dicoba kalau ke Jakarta.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s