Jelajah Dieng

Chapter : Travel

Akhirnyaaaa, setelah sekian lama ceritanya cuma nangkring di draft, publish juga cerita saya ke Dieng tahun lalu.

Tahun lalu? iyeesss tahun lalu #pleasejanganbilangbasi

Cusslah ke destinasi #1 setelah sampai dengan selamat di Stasiun Kutuarjo.

Bukit Sikunir

DSC00601-1280x852

Sampai disini udah kesiangan buat dibilang ngejar sunrise, sampai jam 6 pagi aja dong, yang lain langsung berlari buat mengejar ketinggalan.

Saya?

Masih adaptasi dengan udara super dinginnya Dieng. Tangga menuju bukitnya sudah bagus, tapi jarak antar anak tangga itu ngga banget, dan ketika lagi ngos ngosan naik, tiba-tiba ketemu salah satu teman yang udah tepar terduduk di anak tangga

dan foto-foto aja dong walaupun muka masih pucat ngantuk biar semangat lagi, hahaha.

Sikunir

Muka boleh lelah, gaya cantik ngga boleh lengah

Muka boleh lelah, gaya cantik ngga boleh lengah

Sampai di puncak orangnya sudah tinggal sedikit, sudah banyak yang turun. Gapapa sih, malah enak ngga terlalu ramai. Tetapi yang paling enak sih di atas sana banyak dagang cemilan, hahaha #makanteruuuss

DSC00654-1280x852

DSC00639-1280x852

DSC00675-1280x852

Lanjut dari Sikunir, kami langsung menuju Kawah Sikidang, Telaga Warna, dan Dieng Plateu Theater (numpang tidur aja sih ketika nonton, haha). Di Kawah Sikidang itu bau belerangnya kuat banget. Siap-siap masker aja.

Kawah Sikidang

Kawah Sikidang

P1011096-02-1280x915

Prau

Sempat iya sempat ngga waktu diajak mendaki Gunung Prau. Mendaki bukit Sikunir aja rasanya kemarin mau pingsan, apalagi gunung.

Apalagi setelah browsing sana sini yang mendapat jawaban sumpah-nyeremin-dan-ekstrem-banget jalur pendakiannya. Ngga pede sama fisik diri sendiri. Sampai akhirnya pemandu kami meyakinkan bahwa saya pun bisa karena jalur pendakiannya berbeda dari jalur biasanya.

Starting point yang dipilih saat itu adalah Patak Dieng. Jaraknya sekitar +- 13 km, butuh waktu sekitar 3,5 jam untuk mencapai puncak. Namun enaknya, jalur pendakiannya lebih landai, jauh berbeda dengan Patak Banteng yang walaupun berjarak +- 6 km, tetapi jalurnya super ekstrem bagi pemula.

Bawa senter ya, jalan dari 2 dini hari itu masih gelap banget.

Ngga usah pake jaket terlalu tebal, karena udah keringetan sendiri ketika nanjak, dingin sih, tapi malah jadi angin lewat semilir aja karena udah capek nanjak, haha.

Please, pakai alas kaki yang sesuai! pakai sneakers atau sandal gunung jauh lebih baik daripada pakai sendal biasa.

Ah, satu hal lagi, jangan bawa barang berat berat yaa, capek, serius. Saya cuma membawa air mineral, cemilan, dan kamera DSLR (yang jauh lebih enteng dibanding kamera sejenis), tetapi masih berasa berat. Sesaat menyesal kenapa saya ngga punya kamera mirrorless, hahaha.

Sesaat sebelum sampai, sempat melewati kerumunan orang dan tenda tenda yang sudah siap menikmati sunrise. Saya pikir sudah sampai kan yaa, eeh ternyata bapak pemandu terus nanjak dan bilang

Sedikit lagi yaa sedikit lagi, di atas view nya jauh lebih bagus

*pingsan

dan ternyata bapak pemandunya benar, ketika sampai di titik tertinggi, sunrise view nya luar biasa indahnya. Paling terpenting, ngga perlu berdesak-desakan (seperti melihat sunrise di bromo) karena hanya ada 3 tenda, orangnya pun tidak banyak yang berbarengan dengan kami saat itu.

Rasa capek nanjak dan capek hati buyaaaaar semuanya. Puas!

Sunrise at Prau

Sunrise at Prauphoto cr: mba maya

DSC00914-1280x852

DSC00955-1280x852

Ketika matahari sudah mulai meninggi, makin terlihat bunga-bunga di atas gunung itu super cakeeeeepp! jangan lupa buat foto foto.

DSC00622-01-1280x852

DSC00963-01-1280x852

DSC00984-01-1280x852

Daisy - Prau

Daisy~

Setelah 1 jam puas buat menikmati pemandangan dan foto foto, jam setengah 7 pagi mulai beranjak turun. Tidak lagi melewati Patak Dieng tetapi Kalilembu, jalurnya lebih cepat dan tetap ngga seekstrem Patak Banteng.

Sempat heran juga sih kenapa kami ngga lewat jalur ini waktu mendaki, ternyata oh ternyata jalannya di pinggir pematang aja dong, jalur selebar bahu orang dewasa, licin pula karena namanya juga melalui sawah. Pantes!

Jalur yang kami lewati di Patak Kalilembu

Jalur yang kami lewati di Patak Kalilembu

Patak Kalilembu - Prau

Prau - Patak Kalilembu

Selama turun gunung, saya jauh lebih santai. Bukan hanya karena capek, tetapi juga berusaha menikmati. Saya sudah ngebut maksimal buat nanjak biar ngga ketinggalan sunrise, masa harus ngebut pula hanya buat mengisi perut kosong #ngeles #padahalmahcapek

Ngga rugi kok, karena saya benar benar menikmati (walaupun ketinggalan barisan), sambil istirahat bisa foto sana sini, yaaah namanya juga PBB (Pasukan Baris Belakang, anggotanya 4 orang :p) bisa duduk santai, dengerin lagu, terus nyanyi-nyanyi. Kurang nikmat apa coba?

Sama nikmatnya ketika bertemu stranger di tengah jalan yang sabaaarr banget nungguin para cewek ini jalan pelan-pelan di pinggir pematang karena saking takutnya atau ketika Mara (cowok satu-satunya di PBB) meng-iya-kan setiap teriakan minta tolong kami.

“Mara bantuiin”

“Mara pegangin tangan gueee”

“Mara tolong fotoin kita dong” #laaahh

Prau

3 dari 4 adalah PBB, yang satu hampir jadi anggota juga kalau ngga diseret sama pemandu yang paling depan :)))

Mara, yang setia berjalan di paling belakang barisan

Mara, yang setia berjalan di paling belakang barisan

Pengalaman naik gunung pertama kali ini benar berkesan banget. Yaa pemandangannya, yaaa proses mendaki dan turun gunungnya. Setidaknya, kalau ditanya pernah naik gunung? bisa menjawab; pernah!

Prau

Terus kalau diajakin naik gunung lagi mau ngga?

Passsss! Skipppp! Ngga mau lagi, makasih :)))

Advertisements

12 thoughts on “Jelajah Dieng

  1. omg foto-fotonya kayak wallpaper windows abis! izin unduh ya nanti buat laptop di rumah hahahaha
    bhahahak ini sama Ijen lebih ekstrem mana ya, Ijen sebenernya biasa-biasa aja ga curam tapi ga landai juga, tapi ga nahan dinginnya.
    persoalan abis nih urusan suhu buat naik gunung karena gue ga kuat dingin hahaha

    1. Lebih sereman ini lyn kalau dibandinginnya sama patak banteng yg jalurnya ekstrem banget.

      Boleh kok diunduh buat jadi wallpaper, hahahaa, itu ga perlu edit macem macem udah bagus, tp udah aku resize fotonya lyn 😐

  2. Preees, Dieng bagus ya kayaknya, sunrisenya cakep bangeeeet!! Eh tapi kayaknya mbak gak mau juga deng naik gunung, sadar sama umur sendiri udah gak kuat ๐Ÿ˜€

    1. Bagus mba, apalagi kalau dari puncak prau, soalnya sepi, ngga rusuh kayak di sikunir atau bromo, tp naiknya perjuangan banget 😭

  3. wah udah mampir ke tempat hits di instagram nih.
    emang katanya dieang ama prau ini cocok buat pemula atau yang baru naik gunung.

    banyak ajakan pengin kesitu tapi gak pernah kesampaian..

    1. Dicoba aja kesana ga, kalau mau lebih menantang naiknya lewat patak banteng. Tapi kalau pemula, mending lewat patak dieng.

      Tapi kalau prau dibilang buat pemula, duh! Aku udah nyerah buat naik gunung yang lain, haha

      1. Betul sekali mbak, apalagi buat manusia2 berbobot lebih seperti saya, rasanya bakal jadi neraka. hahaha
        Tapi semuanya terbalas dengan view nya yang luar biasa, hanya penyair yang dapat menuliskannya…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s