Bayar Itu Belum Tentu Diterima, Bung!

Chapter : Personal, Chapter : Workplace

Minggu besok, 28 November 2010, diselenggarakan Ujian CPNS Pemprov DKI Jakarta.

Banyak teman saya yang ikutan ujian tersebut, yaaa coba-coba sekalian gara-gara tahun lalu ga sempat ikutan atau ga mau ikutan ujian kemarin.

Nah, yang bikin ngeselin nih, banyak banget orang yang berpikiran bahwa untuk keterima sebagai pegawai negeri itu harus bayar dan bayarnya itu ternyata besar banget! diatas 75 juta gitu?

Well.. saya bukan seorang PR/Humas DKI Jakarta sih ya, tetapi saya cuma mau kasih tau, bahwa yang namanya nyogok itu, belum tentu diterima. Secara mulai tahun lalu, pendaftaran dilakukan secara online dan hasil atas ujiannya pun juga diumumkan secara online. Setidaknya mempersempit kesempatan untuk bertatap muka dengan para panitia kan?

Saya juga bukan bermaksud membela atau apa, tetapi saya percaya kok bahwa 2600 orang kemarin yang lulus tes CPNS DKI diterima tanpa bayar. Bahkan, kita disuruh lapor jika ada pihak berwenang yang meminta bayaran ke kita dengan embel-embel buat uang registrasi atau uang apapun. Panitia yang ditindak. Apalagi mengingat Kepala Badan yang menangani tes tersebut, wew.. saya yakin dia bakal ngamuk besar kalau sampai ada panitia yang nakal seperti itu.

Yang buat saya kasihan sih sebenarnya ibu saya.

Banyak orang yang bertanya ke beliau “bayar berapa bu biar anaknya bisa diterima? 75 juta? 100 juta?

Haloooo.. ibu saya bingung darimana uang sebanyak itu hanya untuk lulus tes jadi pegawai negeri.

Kata siapa yang bayar bakal balik modal? LOL

Saya memang mengeluarkan uang untuk administrasi/pemberkasan tersebut.

Tetapi uang itu saya keluarkan untuk tes narkoba di RS Pemerintah, tes kesehatan, dan tes toefl yang tempatnya bebas dilakukan dimana saja.

Jika dijumlahkan, total uang yang saya keluarkan kurang dari 500 ribu!

Belum lagi komentar seorang teman yang bilang seperti ini ke saya;

kerjain tes gue dong pres biar lulus.. hehe.. temen gue aja ada yang nitip kok, jadi pesimis ah

Hey! cuma butuh 4 jam kok buat mengerjakan soal-soal tersebut. Mengapa harus percaya sama kemampuan orang lain bukan kemampuan diri sendiri?!

Haduh.. jadi emosi sendiri.

Sini.. cerita sama saya kalau kalian pernah ditawarin bayar sekian juta buat masuk jadi pegawai negeri. Terutama pegawai negeri Pemprov DKI Jakarta, hayoo berani lapor sama yang berwenang!

Jangan takut buat yang ikut ujian minggu besok, semangat!

Advertisements

27 thoughts on “Bayar Itu Belum Tentu Diterima, Bung!

  1. iya sil, gue juga gak bayar puluhan juta, cuma habis buat surat narkoba, surat sehat dll 😛

    eh tapi katanya pas sk turun itu kita ngasih ‘uang rokok’ ke ropeg gitu ya?

    1. uang rokok??

      hmm.. yang pasti sih, gw dan temen2 gw ga ngasih sepeser pun ke pegawai pemda-nya, bahkan sekedar “uang rokok” atau “uang terima kasih”..

      klo kaya gitu si, image pns sampai kapanpun bakal jelek du klo masyarakatnnya juga ikut ngasih duit dan mendorong si pns untuk menerima..

  2. Wah..kalo hal seperti ini sih sering banget saya denger.
    Tapi, memang bener kok.
    Yang bayar puluhan juta belum tentu keterima.
    Tapi..kata orang sih, jaman sekarang mah jamannya “nyogok” 😆

  3. Menyedihkan ya…
    Hanya untuk jadi PNS aja mereka ga yakin ama kemampuan sendiri…Gimana kalo kerja di bidang lain (sebut aja swasta) yang kemungkinan besar tekanannya lebih besar? 😐
    Maap, saya bukannya mengejek orang2 yang ingin jadi PNS. 😳 Maap….

  4. Hai Presyl.
    Mengesankan juga pembelaannya. Seneng deh sekarang Pemprov DKI udah mulai pasang sistem online buat merekrut CPNS-nya.

    Tapi memang sudah jadi rahasia umum kalo di mana-mana ujian CPNS itu rentan sogokan. Di tempat saya kerja di Cali dulu, seseorang berijazah S1 dari kampus ecek-ecek mesti bayar Rp 75 juta buat dapet kursi setara Golongan III di tingkat Pemerintah Kabupaten. Memang di kabupaten itu, rekrutmennya nggak pakai sistem on-line sih, soalnya infrastrukturnya juga belum mendukung.

    Mudah-mudahan langkah efisiensi on-line Pemprov DKI ini bisa ditiru daerah-daerah lain ya. Saya masih percaya bahwa banyak orang yang diterima di ujian CPNS adalah orang-orang yang nggak pake nyogok. Meskipun mungkin, perjalanan kita untuk bisa menyelenggarakan rekrutmen bebas sogokan di Indonesia masih panjang, dan butuh waktu bertahun-tahun untuk itu. 🙂

    1. YUP! perjalanan pemerintah kita untuk bebas sogokan masih panjang banget..
      ga bakal habis klo dari diri pribadi ga diilangin sifat jeleknya..

      makasiii lho mau percaya kami-kami ini ga pake acara sogokan 😀

  5. hi presyl,
    itulah manfaat positif dr sistem online dan bersifat real time access..
    semua jadi terlihat transparan..
    dan masyarakat secara langsung bisa menjadi pemerhati sekaligus sistem kontrol terhdap kebijakan yang dibuat pemerintah, mau nyogok ya siahkan tapi data yg dimanipulasi akan terlihat jelas..
    dan itu ndak menjamin bisa masuk PNS..
    salut dengan pembahasannya…

    *baru kali ini aku komentar panjang..hehe*

    1. betul! semuanya ga menjamin atas uang sogokan itu, dan semestinya banyak instansi yang menerapkan sistem rekrutmen seperti itu, biar lebih transparan.

      baru kali ini komentar panjang? wuiih.. asik jadi postingan yang pertama 😀

  6. wahhh menarik sekali presyl ulasannya, saya jadi tahu kalo uang sogokan itu gak kecil nilainya. semoga sogokan itu berhenti ya biar gak main curang. di Brebes saja dalam selisih dua hari pendaftar sudah ratusan. mantap tenannn..

    1. ihihi.. dah lama ga melihat nama mas antown di blog ini.
      dan bener, sogokannya ga kecil, justru karena ga kecil itu makanya saya ga mampu..
      yang lurus-lurus aja deh jalurnya.. lulus syukur, ga lulus yaaa nasib 😀

  7. tapi emg bener ya ga ada uang” bayar lagi setelah lulus ujian tertulisnya n udah pemberkasan ? soalnya ada isu nti akan dimintain uang gitu kak…

    1. satu lagi kak, klo udah pemberkasan apa udah positif diterima ? apa ada tes-tes lagi ?? trus status yg cadangan itu bagaimana ka ? sebelumnya makasih ya kak..

      1. yup! kalo udah pemberkasan, kamu tinggal nunggu NIP selesai dibuat sama BKN, baru nanti BKD (Badan Kepegawaian Daerah) yang nempatin kamu bakal kerja dimana.

        kalo aku kemaren agak lama (4 bulan) soalnya yg keterima 2500an orang, dan itu lama di BKN. semestinya klo tahun ini paling 2-3 bulan.

        kalo udah pemberkasan dan dinyatakan lengkap, positif diterima dong.
        klo soal cadangan, secara waktu aku kemaren ga ada, jadi agak kurang tau si.
        tapi klo misalnya ada orang2 yg diterima trus ga ngasih berkas, nah mungkin cadangan itu yg bakal dihubungi buat disuruh ngumpulin berkas, otomatis dia yg masuk, mikirku si gitu. hehe..

        1. Oo.. gitu toh.. berarti tinggal nunggu info lewat website lagi ya ka ? wah.. thanks bgt ya ka atas info” nya.. sangat bermanfaat sekali nih.. hehe.. makasih banyak yah…

  8. Hi Presyl,

    Kebeneran nih alhamdulillah gw juga dapet di salah satu departmen tahun 2010 ini, nah abis pemberkasan kita kan tinggal nunggu nih, katanya dipanggil lagi sekitar februari 2011 besok ya?

    Gw jg murni kok jalurnya, tapiii……kenapa ya Presyl semakin kesini gw makin mendengar pemberkasan itu blm tahap akhir (dimana UUD juga),

    ada kisah nyata nih…ada yang pemberkasan diterima tapi gak dipanggil lagi. Dia tanya kenapa? dibilangnya berkas lamarannya gak dikasih materai, untung si anak ini udah siap segala kemungkinan buruk jadi sebelum diberkaskan dia fotokopi surat lamaran yg dikasih materai sbg bukti, usut ke usut akhirnya emang UUD lagi, tapi berhubung anak ini ada kenalan di departmen itu si orang ini bilang “ooh ternyata sodara kamu banyak disini bilang dong dr dulu” lalu anak ini bilang “saya pikir ini murni makanya saya juga nyoba sendiri” lalu orang itu bilang “mana ada yang murni”..

    Pusing gak si Pres? jadi sekarang ini gw deg2an menunggu nasib gak jelas.

    What do you think?

    1. sebelumnya selamat yaaa! 😀

      klo soal UUD, waah parah tuh! ga bener banget! coba kasih tau ke saya dong departemen itu departemen apa? kirim email deh ke saya *penasaran tingkat tinggi*

      jangan terprovokasi di, saya juga ga tau si itu keadaan di departemen bagaimana, apa yang diterima sedikit ya? jadi memungkinkan pegawai sana untuk berbuat seperti itu?

      coba kamu langsung lapor ke badan kepegawaian, percaya deh, pasti masih ada oknum yang baik, biasanya sih yang nakal2 itu anak buahnya, langsung lapor ke atasannya langsung, bilang kalo kamu *misalnya* dimintain duit berapa dan sama siapa.

      waktu baru masuk kantor, saya juga suka ditanya “kamu anaknya siapa? punya kenalan ya disini?” padahal sama sekali ngga!
      mungkin jaman dulu bisa seperti itu, tapi kan semestinya mereka berbenah diri.

      sabar aja nunggunya, insya allah ga kejadian kayak orang itu, kalau kamu dah masuk, kamu cerita sama orang sana masalah orang yg dimintain duit itu..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s