Akhirnya Jadi Kirim Surat

Chapter : Personal

Saya ingat pernah memposting tentang “Belum Jadi Kirim Surat“.

Akhirnya saya berhasil kirim! tetapi tujuannya berbeda dari tujuan awal *yang saya ceritakan di postingan tersebut*

Saya mengirim surat untuk keempat teman baik saya.

Tiga nama ada di daftar blogroll saya, satu nama lagi tidak.

Itu awalnya hanya iseng-iseng.

Iseng-iseng nge-tweet mau kirim surat tulisan tangan, dan ternyata mereka mau dikirimin surat dari saya! weww.. asik asik.

Dan ternyata seru lhooo..

Tulisan tangan menurut saya lebih jujur, karena saya ga pake type-x, tidak ada backspace atau delete.

Apa yang sudah tertulis, ya sudah. Itu yang benar saya tulis. Ga ada sudah ditulis, eh hapus lagi, ganti lagi, hapus lagi.

Berangkat ke kantor pos *yang beruntungnya ada kantor pos di kantor saya*, menulis alamat di amplop, mengirim surat, melihat petugasnya meng-input data, rasanya gimana gitu.

Deg-deg-an menanti balasan, yang ternyata ketika surat balasan telah sampai, deg-deg-an saya ga berhenti sampai baca keseluruhan isi surat. Berasa nerima surat cinta. Padahal sih isinya jauh di luar itu.

Terima komentar dari si penerima surat.

koq suratnya cuma segitu? katanya panjaaaang?

presylll.. ini si kurang panjang suratnyaaaa

Padahal itu suratnya saya tulis sampai 2 lembar.

Rasanya menyenangkan. Beneran.

Semuanya jadi seni menulis surat tulisan tangan.

Hanya satu kendalanya, ternyata saking lamanya ga menulis tangan, pegel juga yaa nulis surat berlembar-lembar? ahahaha.

Advertisements

17 thoughts on “Akhirnya Jadi Kirim Surat

  1. kunjungan perdana ke temat sobat,

    bener banget sobat, dengan majunya teknologi kita semakin jarang bertulis surat via post. Kemarin masuk kuliah aja, rasanya nulis kayak gimana gitu..

    salam kenal dari Lawang

  2. aha! terakhir saya kirim surat ke sahabat pena itu… kelas 5 sd kali ya. 😐
    dulu hobi banget nyari2 sahabat pena gitu dr majalah
    meski ga pernah ketemu orangnya tp berasa deket bgt haha krn tuker2an foto juga :))

  3. hoho.. bener juga yah.. 😀 ternyata teknologi tidak bisa menggantikan semuanya.. termasuk tulisan tangan.. dan segala kejujuran dibaliknya.. ^^

  4. hohoho…

    menarik juga ya…

    kemaren2 baca post temen yang isinya, dia membaca ulang wishlist yang udah ditulis2 sejak jaman dulu kapan… dan sekarang, menghidupkan seni tulis-menulis tanpa backspace, manual, dan kalo buat saya: tulisannya kudu bisa dibaca orang lain 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s