Facebook dan Kopi Darat

Chapter : People

*gambar saya ambil dari sini*

 

Akhir-akhir ini berita di TV dan koran sibuk membicarakan sisi negatif dari situs jejaring sosial facebook. Dari seorang anak perempuan yang kabur bersama teman kenalannya dari facebook, diculik, bahkan ada yang dibunuh. Dari semua kejadian tidak menyenangkan itu, korbannya adalah perempuan muda. ABG lebih tepatnya. Sejak pemberitaan heboh itu, ibu saya mulai ketar ketir. Mulai sibuklah dia bertanya-tanya apa yang saya dan adik saya lakukan saat berinternet ria. Terutama terhadap adik saya yang masih kelas 1 SMA.

Kalau saya sih karena memang tidak bermain macam-macam,  jadi ya diceritain aja deh tuh apa aja situs yang saya buka dan dijelaskan. Untuk adik saya, ibu saya menyuruh saya untuk melihat apa aja yang dilakuin adik saya di facebook. hahaha.. saya tahu koq adik saya tidak macam-macam, bahkan teman-temannya juga meng-add saya. Jadi terkadang, obrolan antara adik dan temannya terlihat di home saya.

Selain itu, ibu saya juga khawatir dengan yang namanya kopdar atau kopi darat (bertemu dengan seseorang dari perkenalan di dunia maya). Ibu saya takut adik berlaku seperti itu dan dibohongi sama orang yang baru dikenalnya (seperti kasus di pemberitaan akhir-akhir ini). Dia bilang jangan sembarangan bertemu dengan orang yang baru dikenal. Saya tahu dalam ucapannya tersebut ibu agak menyindir saya. Ya.. karena saya sering melakukan kopdar dengan temen-temen di blog. Bahkan jadi sering jalan-jalan layaknya bersama teman kuliah saja.

Salah satu kopdar besar di tahun kemarin -pesta blogger 2009-

*gambar saya ambil dari sini*

Oleh karena itu, saya selalu menceritakan teman-teman di blog (yang sering saya temui) kepada ibu saya.

Ini ma, si A tuh yang kuliah di sini, sekarang dia S2 lho,  kerjanya di depan kantorku yang dulu.

atau ga

si B tuh ma, masa rumahnya tetanggaan sama ahmad dhani, dari PIM aja bisa jalan kaki.

atau ga

eh ma, masa si C, rumahnya deket sini juga,  tetanggaan lagi sama temen kuliahku si rocin.

Saya selalu bilang bahwa, saya tidak seperti ABG-ABG itu yang mau kopdar dari teman facebook-nya. Saya bilang bahwa kopdar dengan teman-teman blog itu berbeda karena saya bisa kenal mereka *walaupun sedikit* dari tulisan di blog mereka.  Saya tahu mana orang yang memang “baik” dibandingkan dengan para ABG itu yang meng-approve orang-orang tidak dikenal. Dan nyatanya, facebook benar-benar dimanfaatkan oleh orang-orang yang berniat jahat. Buat facebook itu mudah, pajang info atau foto palsu orang tidak tahu, jadi ngeliat foto ganteng atau cantik sedikit langsung mengajak kopdar. Beda dengan blog yang lebih memperlihatkan keseharian mereka atau isi pikiran mereka. Tidak peduli fisik mereka seperti apa. Karena kita lebih tertarik dengan tulisannya. Dan tentu saja saya tidak pernah kopdar berduaan doang. hahaha..

Tetapi tetap saja, ibu saya melarang adik saya ikutan kopdar seperti yang saya lakukan. Alasannya karena adik saya masih terlalu muda untuk itu, dan karena dia tahu adik saya hanya mempunyai account facebook. Jadi dilarang deh dia. Intinya sih, balik ke diri kita masing-masing aja. Kita berselancar di dunia maya, dari chatting, sampai berteman di jejaring sosial, niatnya ya harus baik, niat menambah teman dan kenalan saja. Kalaupun ingin melakukan kopdar, kita harus yakin dulu bahwa orang yang kita temui itu tidak mempunyai niat jahat, bergabung di forum-forum yang terpercaya, dan kalau masih takut untuk kopdar sendiri, lebih baik kita membawa teman yang sudah kita kenal sebelumnya dan jangan kopdar berduaan saja. Atau, kalau mau lebih seru lagi, datang saja ke acara kopdar besar. Seperti acara Pesta Blogger. Disana bisa menambah banyak kenalan dan tentu saja tidak ada ketakutan untuk diculik apalagi dibunuh. hohohoho….

Kopdar Rumah Blogger di Ragunan Juli 2008 -kopdar pertama yang saya ikuti-

Advertisements

21 thoughts on “Facebook dan Kopi Darat

  1. Wajar sih seorang ortu ketar ketir ngeliat anaknya datang bertemu dengan orang yang tidak ia kenal (termasuk juga blogger loh). Yang penting sih dipastikan saja acara kopdar itu bukan hanya ketemu dengan 1-2 orang tak dikenal, tapi memang ramai2 =) Mudah2an tulisan ini dibaca banyak ibu2 lainnya yg juga mengalami perasaan serupa. 😀

  2. saya sampe bosen kopdar. hahahah!

    apalagi ketemu temen-temen blogger. 4L. Lu lagi lu lagi. :p

    dinikmati aja “rasa penasaran” saat akan kopdar. soalnya kalo keseringan bisa bosan. saya aja ampe bosan dan pengen “merasakan kopdar” lagi. hehehe..

  3. @Pitra : betul.. kopdar emang enakan rame-rame, perasaan takut berkurang.. jadi orang tua was-was-nya juga berkurang 😀

    @Fenty : tapi sekarang, ibuku dah tau koq temen2nya siapa aja, jadi ga ketakutan lagi klo aku mau jalan bareng mereka

    @zam : hahaha.. ini sumpah bener abis. lu lagi lu lagi. tp tetep ada temen yang nambah koq. Kalau yang udah sering ketemu, jatuhnya malah jadi temen main, lupa kalo kita kenalnya di blog, berasa dah deket soalnya. hehe

  4. ehem.. itu si A kayanya gue kenal deh.. :p

    dan satu lagi.. karena lo harus keluar provinsi dulu sih kalo mau kopdar, jadinya orang tua khawatir 😆

  5. hahahaha.. semua orang tua ternyata begitu ya.

    Eh, ibu saya sampe minta d ajarin pesbuk lho gara2 kasus culik2 itu (untung ga sekalian di ajarin ngeblog)

    Si b rumah deket pim? Benazio? :-p

  6. eh ada foto saya di sini he he he…
    kalau kopdar nya ga asal-asalan kopdar jadi nya ga bahaya, itu kebetulan juga ada orang jahat yang sengaja manfaatin facebook..kalau memang agak ragu-ragu mending kopdar nya rame-rame 🙂

  7. Sama pres, nyokap gw juga sempet nanya ke gw. Apa aja yang gw lakuin saat berjam-jam didepan laptop. Mungkin karena pemberitaan di tv itu kali ya.
    Wajar sih klo nyokap lo khawatir gt ma oliv, kan adek lo masih abg. Takut kalo kejadian kaya di tv2 itu kena di ade lo juga.

  8. eh pressyyyllll… we missed u last saturday beibihhh…

    itu si A sama B kayaknya gw kenal deh orangnya. hehehe. Kurang satu untuk yang si A, dia lulusan terbaik lloooohhh… hahahahaa

  9. @ridu hahaha.. pindah provinsi jangan disebut mulu dong :p

    @Shintung : untungnya si ibuku ngga gitu. B for bena?? hehehehehe…

    @tikapinkhana : eh? yg mana gambar dirimu? ho oh setuju. kopdar rame2 aja..

    @hilda : betul da, si oliv masih kekecilan :p

    @ninit : huhuu.. gw juga sedih ga bisa ikutan karaokean 😦 untuk si A lulusan terbaik gw juga cerita koq. hohoho..

  10. fesbuk dan blog kan cuma alat aja,tidak perlu disalahkan. yg penting bisa menjaga diri masing2. kalo mau kopdar sebaiknya memang tidak sendirian ,agar lebih aman.

    salam kenal ya,kunjungan pertamax nih:D

    ditunggu kunjungannya ke tempat saya,jangan lupa bawa oleh2,hehehe;p

  11. wah seru banget kopdarna ntuhhh nextime insya allah ngikud kopdar ahh heheh

    berkunjung dan ditunggu kunjungan baliknya lagi heh maksih 😀

  12. iyaa banget deh! ortu2 malah panik kalo ada acara2 kopdar gitu, saking baru kenal di internet, padahal saya pengen banget :(( maybe next time kalo udah gedean dikit saya hehehe
    kalo facebook, ah emang semestinya cuma confirm orang2 yang dikenal aja kan? 😉

  13. untungnya mama aku ga terlalu cemas. soalnya siapa juga yang mau macem-macem sama aku? hahaha.
    ngomong-ngomong soal kopdar..terakhir kopdar sama blogger..itu pas kelas 1 SMA, yaitu 3 tahun lalu! ya ampun..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s