Petak Umpet

Chapter : Personal

Dia : Kenapa bikin blog lagi sih? yang di multiply aja ga keurus.
Aku: Hmm.. aku mau ngumpet, ke tempat dimana ga da orang yang kenal aku.
Dia : Ngumpet dari aku juga?

*saya re-blog via tumblr*

Pernah muncul perasaan seperti itu ga sih? saya pernah.

Dulu waktu awal-awal saya buat blog juga karena ingin berbagi cerita pribadi, pengennya sih banyak yang datang, membaca, lalu kasih comment. Tetapi makin lama, saya jadi tidak ingin bercerita mengenai hal yang personal lagi, inginnya menulis cerita yang lebih universal, yang ga ‘menye-menye’ *apa itu menye-menye?* pokoknya bukan nulis ala diary anak sekolahan gitu, yang setidaknya orang baca ada manfaatnya lah.

Nah, makanya saya membuka account di situs lain untuk bercerita yang lebih personal, yang lebih ke kehidupan sehari-hari, yakni plurk.

Iya plurk, bukan facebook, bukan kayak orang-orang yang bisa ganti status di facebook tiap jam, dan ternyata saya nyaman cerita disini.

Dapat teman-teman baru, dapat cerita-cerita lucu, dapat masukan yang bermanfaat juga. Tetapi sayangnya, saya seakan terpaksa mencari tempat bercerita lagi karena plurk saya ini sudah terbaca pula oleh orang-orang yang sebenarnya menurut saya tidak perlu tahu saya sampai sejauh itu.

Ada juga teman saya yang baru-baru ini bikin heboh dengan membuat account lain di plurk tetapi ujung-ujungnya ketahuan karena gaya postingan thread-nya yang sama dengan account dia yang dulu.

Apa sih yang menyebabkan dia seperti itu? saya tidak tahu detail, tetapi dia bilang untuk menghindar dari seseorang. Hanya demi seseorang dia sampai menghindar seperti itu. Saya bahkan bukan seseorang lagi, tetapi beberapa orang.

Salah ngga sih berpikiran seperti itu? pembelaan saya setiap orang punya hak masing-masing buat menentukan privasinya sendiri. Begitu juga mungkin yang terjadi sama saya.

Saya inginnya, ada sekelompok orang yang cukup tahu saya di kehidupan ‘nyata’ saja dan ada kelompok lain yang cukup tahu sebatas yang saya ceritakan saja di dunia maya.

Pada akhirnya mentok-mentok saya buat lagi satu blog yang tidak ada orang yang saya beri tahu alamatnya.

Saya bebas bercerita disana, bebas mengumpat, bebas memprotes, tanpa perlu takut orang yang saya hina-hina tahu akan hal ini.

Dunia maya dan dunia nyata batasnya sudah mulai ngabur, sehingga saya perlu permainan petak umpet di kedua dunia ini.

Advertisements

26 thoughts on “Petak Umpet

  1. ahahahah…

    yawdah pake nama samaran ajaaaaa
    πŸ˜€
    ujang..
    otongg..

    ahah…

    klo si ridu sih
    namanya dah bisa ketebak dari mukanya..

    “pengglingan”
    siapa yg enggak ngeh coba’
    ahahah…

  2. ati2 jan men umbar ungkapan hati di inet tar kena kasus kek gw dolo juga bu Prita hahahahahah….

    aaaaaaaaaaaaaaaahhh sebel gw klo ngomongin plurk…
    KARMA GW “NOL” BAGUS BGT KANNN?????

  3. wadduhhh ehmm emang sih setiap orang berhak melakukan apa yang ingin dilakukannya tapi kalo emang udah memutuskan kaya diary online ini ya mau ga mau. hhhe. tapi bener juga si ben. jadi ga usah di publish. hhe

  4. : Dunia maya dan dunia nyata batasnya sudah mulai ngabur, sehingga saya perlu permainan petak umpet di kedua dunia ini.
    seriously so obvious! πŸ˜€ love that words so much. how are you? πŸ™‚ long time no come to here. gw lagi di perpus pusat di UI. ehehe

  5. yeaaaah gue jg berpendapat sama, dunia maya dan dunia nyata sudah mulai mengabur batasnya…bener-bener gue alami itu setahun yg lalu, pengalaman yang sangat-sangat buruk….huhuhuhu 😦
    Btw gue juga punya blog yang tidak seorangpun tau,disitu gue ngomongin curahan hati gue semua hehehehe

  6. sebelumnya..salam kenal ya πŸ˜€
    dari RB nih πŸ™‚

    hmm..dulu gw juga punya blog tapi isinya menye2 πŸ˜› dan akhirnya gw tinggal karena lebih enak menye2 lewat facebook atau plurk. hehe.
    tapi sekarang mutusin untuk bikin lagi..dan ternyata menye2 lagi. hahahaa.

  7. hakhakhak.. itu mah gampang seperti di fasbuk jika kita tak mengkonfrmasi “meraka” sebagai teman kita akan aman, jadi so enjoy ajah, namanya juga lagi bermaen petak umpet πŸ˜›

  8. bisa dimengerti.
    πŸ˜€

    tiR juga sempet buat satu blog yang bisa tiR update kapan pun tanpa meduliin tanggapan orang ketika ngebacanya.

    kadang emang butuh tempat untuk ngumpet ya, syl .. .

    eh, se-betul sama anggie πŸ˜€

  9. IYaAAAA…!!!! gue NGERTI BANGET ITUUUUU…dulu gw sempet ganti alamat blogspot gw sampe akhirnya balik lagi pasrah ke langithariini (mikirin nama ini sampe 7 hari 7 malam sih :p) di mana alamat blog ini sebenernya udah kelacak sama SEMUA anggota KELUARGA gw yang nge-blog. Aaaa… pakde bude gw dan sepupu gw ternyata SELALU baca postingan gw TANPA COMMENT.. aaah…

    Agak nyesel juga gw gembar-gemborin blog gw ke keluarga en temen2 gw (yah, my bad),, alhasil postingan gw ya begitu…yang universal wanna be banget deh…

    gw kangen masa2 awal gw blogging, belum banyak yang baca blog gw (susah banget nyuruh tmen2 baca), tapi gw bebas menuliskan apapun…

    AH!

  10. @ridu : hahaa makanya gaya bahasa diubah dong biar ga ketauan
    @ninit : yuk nit, sini temukan aku klo bisa :p
    @achi : enak koq chi, mau ikutan ?
    @shilaw : parah, muka ridu dibilang mirip penggilingan
    @salma : iya ya, mesti hati2 untuk curcol
    @bena : setuju ben, pengen ngungkapin ke diri sendiri aja
    @bochiel : ga pernah diupdate si plurknya
    @joddie : plurk menjamah kemana-mana
    @harun : ga suka run nulis notes di fb, haha
    @ian : go tumblr go tumblr.. ahahaha
    @dinadinc : iya, risiko punya diary online
    @muni : thx mun atas pujiannya, ciee anak ui sibuk ya skrg?
    @paams : pengalaman buruk itu pelajaran untuk buat pengalaman yang baik paams πŸ˜€
    @ichaelmago : salam kenal juga. menye2 lewat plurk si gapapa.. hehe
    @qie : fb walau temen semua, tapi ga semuanya pembaca blog dan bukan pangsa pasar yang tepat aja *halah*
    @christie : salam kenal juga. iya kan seru mainnya?
    @helga : asik ada yang setuju sama saya!
    @bena : iya ben, update update
    @okta : cilukbaaa juga πŸ˜€
    @anggie : cieee anggi pengamat ni yee.. betul! tulisan itu mencerminkan karakter orangnya *kebanyakan*
    @tiraya : ah tir, kamu setuju mulu sama anggi.. :p
    @fiekha : akibat awal pengen dapet comment banyak gitu, bujuk2 temen atau saudara, tapi akhirnya malu sendiri dibaca sama orang yang deket sama kita.. yang enak mang gitu, nulis blog tanpa perlu mikir apapun soal comment atau pengunjung..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s